09 November 2017

Mewarnai Foto Jadul

Pada suatu hari, eh, kaya dongeng aja ya mulainya kaya gini…
Pada suatu ketika, gue yang emang paling demen liat foto2 jadul jaman Indonesia belum merdeka terutama daerah Jakarta dan sekitarnya, terkaget2 ngeliat foto jadul item putih itu mendadak ada warnanya. Berkelir!

Laaah, kok isooo? Dan karena penasaran, gue cari lagi dan lagi. Ternyata banyak banget foto2 jadul yang kini berwarna gitu. Warnanya cukup realistis. Eh, emang realistis semua rata2 kok.
Ga sampe ke kaget2 dan terkagum2 aja, gue jadi pengen bisa. Pengen banget bisa. Untuk itu akhirnya gue gabung deh ke grup foto jadul dikelirin begitu yang ada di FB. Tapi di situ ternyata ga ada tutorialnya. Kirain ada. Eeeh, ketemu akhirnya di Yutub. Huehehe… Padahal di mana2 orang kalo nyari tutorial juga buru2 ke Yutub kali, cooy… gue aja yang ga kepikiran.



Naaah… akhirnya setelah nemu, gue belajar deh ngelir2in foto2 jadul. Awal2nya foto2 yang emang nyari aja di Google. Terus lama2 foto keluarga sendiri yang jadi bahannya.

Ternyata bukan cuma hasilnya aja yang menyenangkan buat diliat2. Prosesnya juga nyenengin. Rasanya agak lucu dan aneh begitu tau kenyataan bahwa gue sebenernya ga terlalu memperhatikan seperti apa wajah orang2 tua gue, termasuk kakek dan nenek gue. Jadi selama ini gue hanya memandang mereka gitu2 aja. Baru setelah gue edit2 foto mereka dan tentunya mewarnainya, baru deh gue ngeh banget tampang mereka kaya apa. Karena ternyata lebih jelas banget saat foto mereka berwarna lho. Terutama kakek dan nenek.
Ga taunya, muka bokap gue mirip gue. Kirain selama ini gue mirip emak gue. Gue pikir, gue cuma mewarisi bentuk hidung bokap, selebihnya emak gue yang mendominasi muka gue. Huahahaha…
Dan gue baru sadar kalo ternyata kakek gue bibirnya tebel. Bibirnya kaya empal. Hahahaha… maaf ya, Bah. Ini kan pujian. Itu juga yang bikin gue sadar kalo ternyata bibir Uwa gue (kakaknya nyokap) tebel itu warisan dari si Abah, alias kakek gue. Dan yang lucu adalah muka nenek gue itu ternyata mirip sama mukanya temen gue. Selama ini gue kan taunya nenek gue yang tua doang. Bukan nenek gue saat doi masih muda belia. Hehehe…

So, inilah hasil dari foto2 jadul yang gue kelirin, warnain, dsb. Setelah gue restorasi dulu tentunya. Selain foto keluarga, juga foto artis jadul, foto orang jadul2 lainnya. Termasuk permintaan temen untuk mewarnai foto ortu2nya dulu.

ki-ka:
Kakek, kakaknya nyokap, nenek dan kakaknya nyokap yang lagi dipangku, dan saudara kakek

rikwesan temen, foto om2nya 1972

Rikwesan temen, foto bokapnya dan temen2 bokapnya 1950an

Pengantin Bokap dan Nyokap 1969

Bokapnya temen sebelum diwarnai

Bokapnya temen setelah diwarnai

ini foto pertama gue belajar mewarnai


rikwesan temen, foto kakeknya

Nyokap, tante, temen mereka, dan paman (adik nyokap) - kiri ke kanan
(Foto asli)

Nyokap, tante, temen mereka, dan paman (adik nyokap) - kiri ke kanan
(Setelah diwarnai)



Ini Uwa-nya nyokap 1950 awal

Ini ortu pas nikahan 1969

Dari kiri-kanan: Kakek, kakaknya nyokap, nenek sambil mangku kakaknya nyokap, dan saudara dari kakek. 1952


ini rikwesan temen. Foto om2nya di waktu muda

Ini Marlon Brando. Mirip gue yaa...

Ini rikwesan temen. Foto bokapnya yg paling tinggi itu, bersama temen2nya. Anyway, temen yang minta aja udah ibu2. :D

22 Februari 2015

Saaaay...

Kira-kira empat tahun lalu, sekitar lingkungan rumah gue kedatangan acara tv. Maksudnya, ada acara tv yg isinya show2 ngebanyol gitu, ngedatengin daerah2 tertentu untuk shooting. Dan kali itu daerah rumah gue yg kebagian. Tentunya shooting-nya di lapangan gitu deh. Dari mulai ibu2 disuruh joget2, lomba2an, dan sebagainya. Acara itu kalo ga salah host-nya adalah Nardji. Sayangnya gue lupa nama acaranya apa.

Nah, di situ ada seorang ibu2 yg kira2 usianya 40 tahunan, berperawakan lebar alias gemuk, ditarik2 oleh Nardji untuk joget2. Gue dan temen2 kantor ngakak2 ngeliatnya. Mereka bilang, si ibu2 itu pede banget.


09 Februari 2015

Tentang Lima Cinta





Di Kamarku


Aku memeluknya setiap kali dia datang ke kamarku. Aku menikmati bersandar di punggungnya yang hangat dan aroma tubuhnya.
Dia selalu datang ke kamarku ini beberapa saat setiap harinya. Ketika malam hari saat dia baru tiba, entah dari mana. Dan di pagi hari, ketika dia selesai mandi, sebelum akhirnya pergi setelah terlihat rapi. Ketika itu, aku harus melepaskan pelukanku. Hal yang kubenci.
Pertama kali aku bertemu dengannya ketika dia sedikit lebih muda dari hari ini. Aku menjadi saksi hampir seluruh hidupnya sejak itu.
Tawanya yang renyah, yang terkadang sampai membuatku ingin tahu apa yang dia tertawakan. Juga ketika dia menangis. Meskipun dia tidak mengatakan satu katapun dalam tangisnya, aku bisa mengerti apa yang dia rasakan. Ketika amarahnya sedang meledak. Aku ingat suatu saat, sebuah buku tebal melayang dan hampir menyentuh rambut panjangku. Dan aku menikmati ketika dia berada di kamar ini dengan penuh birahi. Ketika itu kami bercinta.
Aku cinta dia. Aku ingin memiliki dia.
Suatu hari dia memutuskan untuk pindah ke kamarku. Semua barang-barangnya kini memenuhi kamar ini yang sudah lama sekali hanya berisi lemari pakaiannya dan kursi tua kesayanganku, tempat aku selalu duduk. Tempat kami bercinta.
Mungkin dia tidak lagi merasa nyaman berada di kamarnya itu. Aku tidak tahu kenapa. Aku tidak pernah masuk ke kamarnya. Aku tidak bisa.
Aku bahagia bukan kepalang.
Kini dia ada di sini bukan hanya sebentar dan pergi lagi. Aku semakin mencintai dia. Aku sudah memiliki dia, meski dia tidak pernah melihatku.
Seperti kemarin, hari ini aku duduk di kursi tua kesayanganku sambil menyisir rambutku yang panjang ini, menantinya pulang dan memeluknya sepanjang malam.

 **

30 Januari 2015

Yang Baru

Tahun baru ini ternyata bukan hanya tahunnya yg baru buat gue. Tapi ada beberapa hal lain yg ternyata baru. Antara lain,

Posisi Kerja Yang Baru
Ceritanya ada rotasi di kantor. Jadi, setelah sekian tahun gue kerja di situ, gue dipindahkan bukan hanya ruangannya. Tapi posisinya.
Kalo dulu megang yang ada hubungannya sama gambar2, sekarang ga ada. Tapi sekarang hubungannya harus manis2 manja dengan para customer. Pinter2 ngomong gitu deh. Sama siap2 sama kerjaannya yg ga cuma berhubungan dengan satu departemen lain di perusahaan ini. Tapi banyak departemen. Doakan saya yaaa…


20 Januari 2015

Unbelievable 2.0

Kalo masih inget dulu, gue pernah nulis tentang unbelievable behavior (silakan diklik) dari orang2 yg ada di sekitar gue, kali ini gue mau cerita tentang hal itu lagi. Ya, bagi2 cerita yg aneh2 lagi deh. ๐Ÿ˜€

Foto Temen2 SMA
Ini terjadi di sekitar tahun 2012 lalu. Saat itu gue masih make henpon di mana ada satu aplikasi khusus yg disebut BBM. Hihihi… bilang aja masih make BB gitu ya…
So, anyway, suatu hari ada seseorang yg ‘invite’ gue untuk jadi contact-nya. Dari awal dia invite gue aja udah bikin gue bingung. Karena selain dia ga pake fotonya sendiri untuk foto profile-nya, dia juga ga make namanya. Fotonya, foto anaknya. Namanya, nama anaknya. So, how was I supposed to know? Setelah gue ‘accept’, gue akhirnya tau kalo itu adalah temen SMA gue.
Nah, akhirnya dia sering BBM-in gue. Nanya2 ini itu, dsb. Dulu, jamannya di SMA, gue itu ga deket sama dia. Kita ga pernah ngobrol. Jadi kalo saat itu gue akhirnya BBM-an sama dia sebenernya gue agak merasa awkward juga. Abis bingung. Apa yg mau dibahas kalo bukan hal2 yg standar semacam apa kabar, kerja di mana, udah merit atau belum, anaknya udah berapa, masih sering ketemu sama temen kita yg di SMA itu siapa, dan sebagainya. Selebihnya, ga ngerti lagi.
Setelah itu dia bukan hanya nanya kabarnya temen2 SMA kita yg lain itu gimana, tapi dia pengen liat tampangnya temen2 kita itu gimana sekarang. Tentunya karena kita semua punya akun di jejaring sosial yg bernama Facebook itu, termasuk dia sendiri, ngapain susah2 kalo mau liat tampang2nya temen2 kita dong? Tapi ini beda. Dia malah minta gue untuk save foto2 temen2 kita, lalu dia minta kirimin via BBM.
And I was like… what?!
Alasannya ga mau liat2 di jejaring itu karena dia males. Terus, kalo males, gue gitu yg dijadiin rajin? Rajin amat gue sampe nge-save foto2 temen2 SMA, lalu gue kirimin satu2 ke dia?!
Ya udah, akhirnya gue kabur aja. Ngilang. Tentunya setelah gue nolak dan dia tetep maksa. Pastinya ga gue kerjain. Ya, biarin deh. Kalo dia bisa se-ngeselin itu, masa gue ga boleh? Hahaha…


05 November 2014

Run To You - Behind the Sound

Kalo udah pernah dengerin track gue yg satu ini di Soundcloud gue dan kepengen tau ceritanya, kali ini gue pengen cerita. Atau buat yg belum pernah denger, silakan denger dulu deh. ๐Ÿ˜€
Track ini bisa dibilang cukup ajaib. Iya, di sini adalah suara gue ketika gue masih berumur 11 tahun. Waktu itu album di mana lagu ini berada baru2 aja keluar. Hayo, tahun berapa? Cari aja di google kalo mau ya. Soalnya begitu lo dapetin tahunnya, otomatis lo jadi tau umur gue berapa. Hahaha… Diputer2 gitu kata2nya.


20 Oktober 2014

Setelah Bingung

Dalam dua minggu belakangan ini gue sedang berada dalam dilemma. Dalam kegalauan, kalo minjem istilah yg sempat ramai di mana2 ini. Bukan main2. Tapi ini cukup besar dalam hidup gue. Gue berada di antara dua pilihan. Yaitu mau resign, atau lanjut. Mau masuk ke perusahaan baru, atau mau di perusahaan yang udah 5 tahun gue bekerja. Dari dua perusahaan ini, masing2 punya kelebihan dan kekurangan.

Setelah dipertimbangkan dan dipikirkan lagi, ujung2nya gue make andalan gue dalam memutuskan sesuatu. Yaitu pake feeling aja. Yg mana yg kira lebih bikin feeling lebih tertuju. Tapi ternyata itu juga ga berfungsi dengan baik. Gimana engga, ternyata begitu gue menetapkan dalam hati mau di sana, tiba2 dalam beberapa menit kemudian, pindah lagi jadi mau di sini. Lalu berubah lagi di saat2 kemudian. Dan kembali berubah di saat selanjutnya. Bolak-balik, bolak-balik, terus begitu. Gue sampe cape sendiri. Gue ga pernah sehebat ini mengalami kebingungan.


Bertanya sama temen2? Udah. Dan tentunya ujung2nya tetep gue lagi yg harus memutuskan. Terima kasih buat waktunya ngasih masukan yg berarti banget ya, temen2.


Sampe akhirnya gue tau, gue sebenernya harus ada di mana. Sayangnya, faktor2 di luar dari feeling itu yg bikin gue jadi ga bisa memutuskan untuk ada di situ. Iya, gue merasa gue seharusnya berada di tempat baru. Tapi sayang, gue harus masih berada di sini karena satu dan lain hal. Rasanya seperti mau jalan, tapi kaki kita terikat rantai dan kita harus cari dulu di mana kuncinya. Setelah ketemu, baru kita bisa bebas. Untuk menemukannya, gue harus membuka laci2 dan lemari2 yg adanya bukan di ruangan gue. Melainkan di lantai 12 misalnya. Pertanyaannya adalah, apakah setelah kuncinya ketemu dan gue bebas, tempat baru itu masih bisa gue tempatin?


Besar harapan gue kalo semua ini bisa selesai. Gue bisa masuk ke sana, tanpa harus ‘kesusahan’ dulu ke sana. Atau ke tempat lain yg ga harus gue pake2 dilema2an segala, mungkin. Lalu meninggalkan kantor lama dengan senang.


Ya, begitulah.

03 Juli 2014

Kepikiran 2

Ini adalah lanjutan dari tulisan gue sebelumnya yg tentang kepikiran. Ya, episode 2-nya lah, seperti yg gue bilang di tulisan gue sebelumnya itu. Hehe…  Kalo kali ini beda dengan sebelumnya di mana gue jadi kepikiran gara2 satu orang, sekarang lebih dari satu orang.

Cerita sedikit nih. Sejak akhir September tahun lalu, gue kan udah ga lagi berkantor di Tebet. Tapi di Cibitung. Jauh banget, baik itu jarak maupun perbedaannya antara dua tempat ini. Kalo Tebet itu deket sama rumah gue dan hanya butuh waktu kurang lebih setengah jam untuk bisa sampe. Sementara kalo ke Cibitung, bisa sejam setengah atau dua jam. Kalo ke Tebet, gue hanya naik angkot sekali lalu disambung dengan ojek. Nah kalo ke Cibitung, gue harus naik bis gede setelah sebelumnya gue naik dulu, dua kali angkot menuju tempat mangkalnya bis itu. Tempatnya nge-tem. Tau kan ya istilah nge-tem? Itu lho yg diem aja nungguin penumpang.

28 Juni 2014

Kepikiran

Sebenernya this is too early to talk about sih. Karena gue masih cuma kepikiran dan ya, curiga doang yg tak terlalu beralasan. Tapi somehow, entah kenapa kok kayanya enak gitu kalo udah ngomongin. Atau karena gue aja yg doyan ngomongin (orang) kali ya? Hehe..
So, beberapa hal yg agak bikin gue kepikiran adalah salah satunya tentang seseorang. Eh, bukan tentang seseorang dalam pengertian gue naksir orang ini ya. Tapi lain cerita.
Jadi gini, suatu pagi seperti biasa belakangan ini gue dateng setengah jam lebih awal dari jamnya gue masuk. Seperti biasa lagi, gue duduk2 dulu di pelataran parkir. Di situ ada toiletnya. Pagi itu, karena urusan urgent di sekitar kandung kemih, gue pengen masuk ke situ. Acara duduk2 dulunya jadi mau gue tunda dulu untuk urusan ini.

29 April 2014

Long Time No See

Berhenti update blog itu sejak gue pindah kantornya ke Cibitung. Bukan karena gue ga mau lagi pastinya. Tapi keadaannya susah banget. Susahnya antara lain adalah karena komputer gue sendiri rusak sejak, sepertinya, bulan Agustus tahun lalu. Lalu sebulan kemudian gue tidak lagi bekerja di gedung yg selama ini gue kerja, melainkan di Cibitung. Alasannya kenapa bisa dipindahin ke Cibitung karena kantor gue itu akan, katakanlah, di-nonaktifkan. Hahaha… Ya, gitu deh.

Nah, dengan keadaan yg komputer gue emang ga berfungsi lagi itu, harusnya sih gue masih bisa nulis2 lagi di kantor kan? Yg udah2 sih dulu gitu. Kalo komputer rumah gue lagi rese, ya di kantor aja. Cuma ya itu tadi, karena dipindahin ke Cibitung jadi ga bisa. Karena keadaan kantor gue dengan yg di Cibitung itu beda banget.

Kalo dulu gue punya ruangan gue sendiri, yg isinya cuma gue dan temen gue berdua doang. Sekarang gue berada di ruangan besar yg sekalian sama mesin2 pencetak CD. Di belakang gue bukan lagi tembok, melainkan mesin2 dan juga jalan kecil. Jadi kalo gue lagi ngeliat apaaaa aja nih, dan kebetulan ada yg lewat, orang itu bisa berhenti sebentar dan nanya2 tentunya. Ini apa, itu apa, de es be. Kalo gue lagi kerja juga gitu pastinya. Sekadar tanya itu desain buat siapa, misalnya. Sampe kadang2 ada pertanyaan yg kayanya bukan kapasitas gue untuk menjawabnya. Alias gue juga ga tau jawabannya. Kadang2 kalo gue lagi males banget untuk ngejawab, ya gue tetep jawab tapi asal2an. Toh, begitu gue jawab walau sampe serius banget dan gue menjelaskan panjang lebarpun, reaksi mereka hanya ‘oooh…’ aja.

Dan pastinya perasaan kangen mau update blog itu sekarang sedang membuncah. Meletup. Meletus. Hahaha… gue sekarang nulis di keadaan yg seperti tadi gue bilang di atas. Hanya aja bedanya hari ini sebenernya agak sepi. Semua sedang nyelawat. Iya, hari ini kita semua sedang berduka. Salah satu dari temen kita ada yg berpulang. Dan gue ada di sini ga ikut nyelawat karena seperti biasa, gue ketinggalan informasi. Informasi yg kaya gini emang rada lama kalo sampe ke gue. Entahlah.

So, anyway, inilah tulisan pertama gue lagi sejak rehat sekian lama ini. Rada ‘kriuk2’ ya? Hihihihi… one more thing, gue agak lupa how to post this! Parah ya!

27 Agustus 2013

Liebster & Sunshine Award

Ok, gue sebelumnya dinominasikan untuk melanjutkan Liebster & Sunshine Award oleh Haris. Dan sebenernya udah posting juga, tapi ternyata salah. So, inilah versi revisinya, kalolah bisa dikatakan begitu. Hahaha… Hm, lebih tepatnya versi lengkap dan benernya.
Anyway, sebelum memulai dengan Liebster Award, ada peraturan yang harus dipenuhi nih. Yaitu:
Acknowledge blogger(s) who nominated you
Pasang logo Liebester Award di postingan bersangkutan.
Jawab 11 pertanyaan yang diajukan oleh blogger(s) yang menominasikan.
Tulis 11 fakta random tentang dirimu
Buat 11 pertanyaan untuk blogger lain yang dinominasikan.
So, here we go.

01 Agustus 2013

Monster

kau adalah monster
yang tercipta
dari masa silam yang kugali lagi
di hari ini yang kubangun dengan masa lalu
kau adalah monster
yang tercipta
dari kesepian
dari kekosongan
yang membuatku lupa akan sumpah lamaku
kau adalah monster
yang tercipta
dari cinta dan harapanku
kau adalah monster
yang kuciptakan sendiri


ga tau boleh disebut puisi atau bukan :D

Cinta Gratisan

cinta tidak akur dengan harap
mencintai melawan berharap
sekarang, cinta ini tersangkut di dirimu
sekarang, untuk sekarang
cinta ini akan pindah ke orang lain, nanti
cinta dia yang hadir balas harapku, nanti
cinta ini akan menyusut buatmu, nanti
tapi cinta gratisan ini tetap  buatmu, mungkin selamanya


ini bukan puisi. abisnya ga puitis. ga tau deh ini termasuk apaan. hehehe

15 Juli 2013

7 Hours in a Cab!

2778746367_4eccd1053f_z
fotonya punya: anthonysladephotography.wordpress.com

Hari Jumat sore sampai malam itu, semua orang juga tau, adalah hari dimana jalanan yg emang setiap harinya macet jadi lebih macet. Apalagi kalo abis ujan. Dari yg macetnya parah ala hari Jumat itu, jadi lebih parah lagi. Parah banget!

Gue juga seharusnya tau, -atau inget, tepatnya-, akan kenyataan yg satu itu saat gue memutuskan untuk tidak menolak atau nurut2 aja sama undangan kantor gue yg di Cibitung itu.

Jadi ceritanya karena udah mau bulan puasa, kantor yg di Cibitung ngadain makan2 gitu deh. Untuk yg belum tau, gue ceritain ulang dikit deh. Kantor gue itu ada dua. Yg satu di Cibitung, yg satu di Tebet. Yg di Cibitung itu kantor yg juga pabrik. Sedangkan yg di Tebet adalah kantor marketingnya. Oh, iya, perusahaan tempat gue bekerja adalah perusahaan pembuat CD. Compact Disc. Bukannya Celana Dalam, ya!

Nah, terus, dalam acara ini semua orang harus hadir. Begitu juga gue, yg kantornya di kantor marketing yg di Tebet. Paling engga, dari tahun ke tahun kan selalu begini. Makanya dalam pikiran gue, ga bisa deh yg namanya nolak untuk dateng.

10 Juni 2013

Ternyata Eh, Ternyata

Kadang kita baru nyadar sama hal2 yg kita selama ini ga pikirin2 amat. Ternyata si itu begitu, ternyata anunya anu jadi anu dsb. Begitu juga dengan sayah. Ternyata eh ternyata berzinah itu haram. Eh, hahaha… kok ke situ2? Maap…

So, ada beberapa hal yg gue baru ngeh atau baru menyadari sekitar beberapa waktu belakangan ini. Ada yg baru nyadar kemaren, ada yg udah cukup lama. Ada juga yg emang baru tau tadi.

18 Mei 2013

Cerita Emping

emping

Di kantor gue, seperti sempet pernah gue ceritakan, isinya cowo semua. Kantor gue itu ada dua. Yg satu di Cibitung, satunya lagi yg gue tempatin itu, kantor marketing, yg letaknya di Tebet.

Nah, suatu hari datenglah seorang cewe. Dia diposisikan sebagai Office Manager. Ya, atasannya kita semua deh jadinya. Kesukaannya adalah bawa makanan. Entah itu untuk dia makan sendiri, begitu juga untuk dia bagiin ke yg lain. Kadang kalo meeting, dia sediain makanan2 kecil buat ngemil2. Dan seringnya sih, dia bawa makanan2 kecil untuk ditaro di pantry. Mulai dari kue2 jajanan pasar, cake yg enak banget, brownies, dan semacamnya, sampe krupuk dan emping.

Seperti yg gue bilang tadi, karena kantor gue isinya cowo semua, sepertinya emang ngaruh sama yg namanya makanan. Jarang banget di antara kita yg hobi bawa makanan. Apalagi sampe nyediain segala. Dan yg pasti, kalo sama makanan semuanya mirip2. yaitu gragas2. Alias rakus. Hahaha… engga, sih. Ya, pokonya kalo ada makanan itu kayanya cepet banget abisnya. Anyway, gue sih memperhatikan kecil2an aja soal cowo dan makanan. Soalnya setau gue kalo di rumah yg emang lebih banyak cowo, dari kecil, kalo ada makananan emang cepet banget abisnya. Terus di rumah temen gue yg gue kenal dari kecil dan mereka sekeluarga juga gue kenal semua, biasanya makanan2 kaya gitu ga bertahan sampe seminggu. Hehehe…

14 Maret 2013

Ke Bali (Day 7)

Day 7 – See You Later, Bali!

Pagi itu semua udah bangun duluan dan udah sarapan. Gue baru nyusul ketika ketiga temen gue ini udah sedang menikmati sarapan mereka. Ada beberapa pilihan makanan untuk sarapan, seperti biasanya yg disajikan hotel. Yaitu roti untuk dibakar sendiri, nasi goreng, buah2an, omlet, dan beberapa makanan lain. Kalo kemaren pagi gue memilih makan nasi goreng, pagi ini gue mau makan pake roti bakar aja.

Copy of Untitled-1
tempat breakfast-nya
(photos courtesy of Aldi)
So, roti yg disajikan di ujung meja panjang itu gue ambil lalu gue panggang dengan memasukkannya ke mesin pemanggang yg berada di sampingnya. Selagi rotinya terpanggang di mesinnya, gue pergunakan waktunya untuk ngambil minuman dan makanan lain. Akhirnya gue balik deh ke mesin itu. Eh, ga taunya roti gue gosong.

Di situ baru dateng seorang ibu2 bule yg mau make mesin pemanggang itu juga. Lalu dia liat roti gue dan dia bilang gini, “Wah, it’s gosong!” Saat dia ngomong gini, dia ketawa. Gue pun ketawa. Lucu aja gitu ada bule yg ngomong ‘gosong’. Hihihihi…

“I’m sorry for that,” katanya dengan senyum.

“Hahaha, thanks, ma’am,” jawab gue.

***

13 Maret 2013

Ke Bali (Day 6)

Day 6 – The Majestic Uluwatu

Garuda Wisnu Kencana. Itu adalah destinasi kita hari ini.

Siang itu panas banget. Begitu turun dari mobil kita langsung disengat sinar matahari yg kayanya udah kangen banget nyengat2 kita. Sebelum masuk, kita makan siang dulu di Jendela Bali. Sebuah resto yg pemandangannya bagus sekali. Kita sempet foto2 di sana.

DSC_0224
milih2 menu
(photo courtesy of Aldi)
DSC_0229
formasi lengkap
(photo courtesy of Aldi)
DSC_0234
abis makan, foto lagiii…
(photo courtesy of Aldi)

12 Maret 2013

Ke Bali (Day 5)

Day 5 – Good Morning, Campuhan and Good Night, Petitenget…

Pagi itu kita kesiangan. Padahal niatnya mau liat sunrise di bukit Campuhan. Bukit yg keren banget tempatnya. Ga perlu terlalu cape kok untuk bisa ada di bukit itu, meskipun hitungannya tetep aja trekking.

Ya, ga dapet sunrise-nya ga papa deh. Mungkin lain kali bisa. Tapi yg pasti kita masih ke sana di suasana pagi hari yg masih enak banget. Hmm, mungkin siang2 pun di bukit itu tetep enak kali ya?

DSC_0028
memandangi alam
*halah*
(photo courtesy of Aldi)


11 Maret 2013

Ke Bali (Day 4)

Day 4 -  Let’s Go Rafting! Boom, Boom!

Petualangan kembali hadir di hari ini. Setelah di hari ke dua kemarin kita snorkeling, hari ini kita rafting! Tepatnya di Telaga Waja.

Anyway, selama di Bali, sebenernya gue rada ribet sama satu hal, yaitu urusan mata. Gue harus make contact lens karena kadang kalo mata gue maksain banget di tempat yg panaaas banget dan ga make sun glasses, silaunya parah. Gue bisa merem total, dan kalo maksain bisa berair. So, gue harus pake contact lens karena sun glasses gue belum diganti kacanya make kaca yg sesuai dengan kondisi mata gue yg minus sekian dan silinder pula.

Nah, ribetnya adalah makenya itu entah kenapa susah banget. Gue juga ga paham, dulu gue itu cepet banget pake contact lens. Gue bahkan pernah ngajarin temen kantor gue cara makenya. Tapi entah kenapaaaa, kok semuanya berubah. Jadi susaaahh… ga masuk2 ke mata gue. Dan saat udah masuk, ga nempel. Begitu gue berkedip untuk merapikan posisinya malah copot. *sigh*

10 Maret 2013

Ke Bali (Day 3)

Day 3 – Here in Ubud       

Udah saatnya kita meninggalkan Lovina. Setelah check out dari villa, lalu lagi2 harus dorong-mendorong mobil, dan dadah2 sama orang2 di sekitar villa itu, kita langsung menuju Ubud.

Perjalanan menuju Ubud melewati jalan berliku2 yg menanjak dan menurun. Kadang jalannya itu rada terjal juga. Tapi ya seperti yg gue bilang, gue malah seneng jalan kaya gitu.  Hehehe…

Sekitar satu setengah jam kemudian akhirnya kita sampai di Ubud. Kita tiba di sana sekitar jam 1 siang. Begitu sampe, datenglah juga teknisi dari mobil yg kita sewa itu. Setelah dicolek2 sana sini sama sang teknisi, bereslah sudah mobil itu. No more dorong mendorong.

Kita menginap di sebuah homestay di sana. Meski masih dalam lokasi di tempat yg ramai di sana, alias ga mojok di mana gitu, suasana di homestay ini nyaman banget. Well, may be that’s why it’s called homestay. It’s homey. Kamarnya cukup besar dengan dua tempat tidur. Satu single, lainnya double.

Setelah naro barang2, kita lantas ke luar untuk nyari makan siang. Sebelumnya, kita nyangkut dulu makan2 es krim di Gelato Secrets. Es krim di situ punya banyak pilihan rasa. Ada yg gue suka salah satunya, yaitu rasa chocolate chili, atau coklat cabe. Pedes2 manis gitu. Hahaha…  it’s delicious!

09 Maret 2013

Ke Bali (Day 2)

Day 2 – Young Man and The Sea
Pagi itu gue dibangunkan sama Aldi. Katanya kita mau liat lumba2. Gue seneng banget tapi gue sama sekali ga tau bakalan seperti apa tempat lumba2 yg akan kita liat itu. Gue pikir, kita akan ke suatu tempat dimana kita bisa ngeliat lumba2 berenang dari jauh. Temen2 nyangkanya gue mengira akan ke penangkaran. Padahal gue sama sekali ga kepikiran tentang penangkaran. Melainkan ya, seperti yg gue bilang tadi.

So, jadilah gue saltum. Alias salah kostum. Ga taunya gue dan temen2 itu hanya naik perahu kecil yg kita sewa lalu kita menuju jauh hampir ke tengah laut dan di situlah kita ngeliat lumba2 itu berenang. Sementara gue make sweater dan penutup kepala. Gue make itu sih untuk menghindari angin aja. Ya, ga terlalu salah kostum juga ya? Tapi yg sangat salah adalah gue bawa2 kamera. Kenapa salah? Well…


IMG_9437
sebelum naik perahu
(photo courtesy of Bart)

IMG_9439
nyengir sebentar
(photo courtesy of Bart)

08 Maret 2013

Ke Bali (Day 1)

Sebenernya tulisan ini harusnya udah ada dari tahun kemarin. Well, beberapa bulan lalu deh tepatnya. Cuma entah kenapa kok gue ga biasa2nya males nulisnya. Jangankan nulis, posting foto2nya aja engga. Ya, yg gue maksud adalah catatan perjalanan gue di akhir tahun lalu. Di tahun 2012, ’hadiah’ ulang tahun yg gue persembahkan untuk diri gue sendiri agak lebih besar dibanding tahun2 sebelum. Kalo biasanya paling2 gue beli sesuatu, atau ke suatu tempat untuk menyenangkan diri sendiri, yg disekitar Jakarta aja, kali ini gue malah jalan2 ke tempat yg agak jauh. Yaitu, Bali. Gue merayakannya bersama tiga orang temen gue. Yaitu Aldi, Bart, dan temen baru yaitu Idhoy. Sebenernya yg merayakan sih gue. Soalnya temen yg lain mah kayanya ga ngaruh banget gue mau ultah mau kaga. Hahaha… Ok, here we go.



Day  1 – Welcome to Bali


Hari itu tanggal 24 Oktober. Ini adalah hari kita berangkat. Gue sengaja berangkat dari Bogor demi gue ga kesiangan. Jadilah gue nginep di rumah Bart.


Sekitar jam 2 pagi, kita berangkat. Lalu sampe di bandara jam 4an. Urus ini itu dan akhirnya masuk ke pesawat dan take off. Saat take off itu gue sempet diliatin sama seseorang yg duduknya bersebrangan ama gue. Gara2nya, henpon gue bunyi. Haduuuh, gue juga ngerti kok kalo henpon itu harus dimatiin. Paling engga, dibuat jadi offline. Nah, gue udah buat jadi offline lalu gue matiin. Eh, alarmnya bunyi. Hahaha… itu alarm emang gue set untuk bunyi tiap jam segitu. Meskipun gue matiin, alarmnya tetep bunyi. Ya, emang ga gue matiin total sih. Tapi kan sinyal gue bikin off! Dan orang itu sok ngeliatin gue dengan sinis. Hiih… gue pengen lempar pake henpon gue. Sayang aja gue masih cinta ama tu henpon.





by-bart-1
me and Aldi, nunggu
(photo courtesy of Bart)



04 Maret 2013

Pak Dudul

Tingkah klien itu emang kadang suka aneh2. Ada yg gini, ada yg gitu. Ada yg anehnya aneh aja, ada yg anehnya aneh ngeselin. Seperti cerita yg akan gue share sekarang ini.

Ok, sebelumnya buat yg belum tau, gue kerja di perusahaan replikasi CD dan DVD original. Bisa bikin CD or DVD apa aja. Ya audio, video, ROM, dsb. Klien gue itu dari perusahaan yg udah terkenal sampe yg ga ada yg kenal sama sekali. Hahaha…  Jadi kalo misalnya audio, ada yg dari label yg semua orang juga tau, ada juga yg buat dijual sendiri gitu. Dari indi label. Terus kalo misalnya bikin ROM biasanya sih dari penerbit buku. Misalnya buku tentang pemakaian atau trik2 memakai program desain gitu, kan biasanya ada CDnya tuh, nah itu bikinnya di perusahaan tempat gue kerja ini. Jadi kalo misalnya ada yg mau bikin CD, di gue aja ya. Murah, cepet, kualitas terjamin. Udah ISO lho. *lha kok gue promosi?* hihihihi…
cd_tumpuk
Anyway, klien2nya karakternya bermacam2 tentunya. Mulai dari yg asik, sampe yg ngeselin. Nah, yg ngeselin yg kaya gini nih contohnya.

16 Februari 2013

I Love You, You, and You

ori_773f695acd0c1a

Apakah mungkin orang bisa mencintai orang lain lebih dari satu dengan kadar cinta yg sama? Cintanya sama penuhnya, sama levelnya, tapi beda warna mencintainya, mungkin?

Hmm, ga ngerti juga kenapa gue sebut sebagai warna. Karena gue ga nemu kata yg tepat untuk itu. Kalo dibilang levelnya, ya sama. Kalo dibilang caranya, ya sama juga. Kalo dibilang tipenya, ya seperti itu juga. Sama.

Misalnya begini. Seseorang mencintai orang lain dengan tipe cinta A, B, C. Katakanlah tipe cinta A itu adalah mencintai pacar. Tipe B adalah mencintainya sebagai sahabat. Tipe C, mencintai sebagai saudara.

Nah, mencintai tipe A ini yg gue maksud. Seharusnya, mencintai orang dengan tipe A itu kan harusnya satu orang aja. Itu kalo kata orang sebenernya. Itu yg terkondisikan sebagai hal yg wajar, katakanlah begitu. Tapi apakah ternyata bisa lebih dari satu, tapi sama? Cuma warnanya aja yg beda.

two_women_fighting_over_man_061709_11

Gue ga lagi ngomongin poligami ya. Ntar gue dikeroyok ama temen2 yg cewe. Gue lebih ngebahas seperti kalanya Drupadi mencintai Pandawa Lima.

Ah, Drupadi pun pada akhirnya kena karma karena dia lebih mencintai satu dari lima suaminya itu. Arjuna. Drupadi ga seadil itu ternyata.

Balik lagi, mungkin ga sih? Ada yang pernah mengalaminya?

Kalo gue? Kayanya iya deh.

02 Februari 2013

Enakan Ga Beli Sendiri?


Ini mungkin hanya joke konyol aja. Atau bahkan joke ngeselin. Tapi entah kenapa buat gue ini nyata. Ini beneran. Emang terasa banget bedanya.

Gini, pernah denger ga orang pernah bilang, “Makanan dibeliin sama beli sendiri itu rasanya enakan dibeliin.” Kurang lebih seperti itu jokenya.

Nah, pasti pernah denger. Entah ini semacam becandaan atau joke aja, atau kalo ini adalah joke maka joke kaya gini bakalan dianggap joke garing, konyol atau malah ngeselin seperti yg gue bilang di atas tadi.

Kesannya kok maunya gratisan. Kesannya, untuk yg menilainya secara lebay, malah dianggap mentalnya mental dibayarin. Atau malah dianggapnya matre. Ya, namanya juga lebay. Bisa aja kan kaya gitu?

Tapi anehnya, gue merasa emang beda lho makanan yg dibeliin, minta sama orang, disediain di meja saat meeting, ada di meja deket tv di rumah, dibandingkan sama yg sengaja beli.

Bedanya ya itu tadi, seperti joke itu. Rasanya lebih enak. Aneh deh. Kok bisa ya? Bukan, bukan karena dibeliinnya deh kayanya. Karena kok bisa sepengaruh begitu?

Kenapa gue bilang bukan, karena misalnya gini, kemarin itu ada meeting di kantor. Dan ada makanan di meja sebagai sajiannya. Yaitu wafer coklat. Dan wafer itu gue makan ga berhenti2. Gue teruuus aja ngambil setelah udah berkali2 ngambil sampe akhirnya gue nyadar kalo udah cukup banyak yg gue ambil dan makan. Rasanya enaak banget. Sampe gue bilang, kalo gue akan beli wafer itu nanti pas pulang.

Saat pulang kantor, gue ga beli. Karena ga sempet. Tapi pas berangkat, gue mampir sebentar ke mini market. Belilah gue wafer merk yg sama, jenis yg sama. Coklat.

Sampe kantor gue buka, dan makan wafer itu. Dan gue ga ngerasain enaknya wafer ini seperti enaknya saat gue makan kemarin saat meeting.

Lalu gue inget, ini juga terjadi saat gue makan makanan yg ada di rumah. Yg udah ada di meja yg dibeliin nyokap. Atau minta dari kakak gue, bahkan keponakan gue. Begitu juga kalo gue bertamu ke rumah teman. 

Sering akhirnya gue beli makanan2 yg sama dengan yg gue makan itu. Tapi emang beda. Beda deh. Kayanya kalo beli kok biasa aja gitu lho. Kalo beli tuh ya coklatnya emang rasa coklat, enak, tapi ga seperti seenak saat gue minta. Atau disediakan. Lain deh.

Apakah ini karena beneran kita ga ngeluarin duit untuk makanan itu? Masa sih itu berpengaruh? Kan kita juga ga ngerasa rugi saat beli makanan itu. Ga pelit gitu lah. Hahaha…

Atau karena rasa bersalah karena minta tapi kita terus2an ngambil atau seperti rasa ‘kesetanan’ yg bikin jadi ga peduli ada bos tapi kita tetep ngemil?

Apanya sih ya yg bikin beda?

Dan apakah pernah kalian merasakan hal yg sama dengan gue gini?


Image

Fuc**d Up!

35tb6b

Situasi yg engga banget adalah situasi dimana lo lagi butuh banget duit, lalu pas lo cek, duit lo kurang atau malah udah abis. Lalu lo mulai kebingungan dan menyalahkan diri sendiri kenapa bisa ngabisin duit, udah dipake buat apa aja duit itu, kenapa ga disiplin dan sebagainya.

Lalu akhirnya lo mulai move on dari menyalahkan diri sendiri dan mencari solusinya. Antara lain adalah mulai ngecek daftar siapa aja yg bisa dipinjami uangnya. Mulai dari keluarga sendiri sampai teman dekat.

Saat keluarga sendiri ga ada yg bisa minjemin, mulailah lo liat siapa teman dekat yg kira2 bisa. Setelah ditanyakan apakah mereka bisa membantu atau tidak dan ternyata jawabannya semuanya adalah tidak, maka lo akhirnya liat list temen yg ga terlalu dekat tapi kurang lebih bisa membantu. Dan saat mereka pun ga bisa minjemin juga, lo akhirnya kembali ke posisi awal. Yaitu bingung.

Lalu timbullah satu ide lagi, yaitu minjem uang ke bank dimana lo punya kartu kreditnya. Caranya yg (sepertinya) simple, yaitu tarik tunai dari kartu kredit. Ternyata ga bisa. Karena lo bukan salah satu dari mereka yg bisa menarik tunai. Karena mereka yg bisa mengambil tunai uang dari kartu kredit adalah mereka yg punya pin. Ada kriteria tersendiri dari tiap bank itu untuk ngasih pin ke orang  yg dianggapnya pas. Dan lo engga.

Lo ga keabisan ide. Lo mulai tanya2 ke HRD tempat lo bekerja. Apakah boleh ngambil uang dulu sebelum gajian, yg mereka biasa bilang sebagai kasbon. Jawabannya sama. Tidak.

Lagi, lo kembali ke posisi awal. Posisi kebingungan.

Apa yg harus lo lakukan dalam keadaan kaya gini?

Time is running out… semakin dekat tanggalnya dimana lo butuh uang itu.

Hahahahaha… you’re fucked up, man!

17 November 2012

Unbelievable!




Unbelievable. Ga bisa dipercaya. Pernah denger kan kata yg satu itu? Kata yg menunjukan sesuatu yg di luar dugaan. Di luar kebiasaan. Di luar, mungkin, kewajaran. Hahaha…  ya, pokonya sesuatu yg ga biasa, sampe kita ga percaya kalo itu ada atau terjadi. Yg bikin kita mikir dan berkata, “Gila! Bisa gitu ya? Unbelievable!”

Eh, apa sih dari tadi gue unbelievable2 aja?

Gini, kan dalam hidup kita, kita pernah ketemu sama hal2 yg ga bisa kita percaya dan segala penjabaran yg gue tulis di atas tuh ya. Nah, begitu juga dengan gue. Sebenernya dari dulu gue emang selalu ketemu sama hal2 yg kaya gini. Bukan hal yg unbelievable dalam arti kata gue ketemu sama hal2 yg bisa aja masuk sebagai koleksi Ripley atau masuk Guiness Book of Records ya. Tapi ketemu sama kelakuan2 yg ujung2nya bisa bikin gue akhirnya bilang, “God, that’s UNBELIEVABLE!”

Kelakuan yg gimana? Ya, ini yg mau gue ceritakan. Kelakuan yg orang lakukan ke gue tentunya. Baik sengaja maupun mungkin ga sengaja. Baik emang niat, atau emang kepepet. Atau apa kek, gue juga ga ngerti.

So, inilah beberapa tingkah atau kelakuan yg orang pernah lakukan ke gue yg cukup unbelievable. Tapi ini tentunya hanya yg kira2 hanya dalam satu tahun belakangan ini ya. Bukan sepanjang hidup gue. Kalo gitu sih bisa banyak bener. Oh iya, gue hanya nulis yg jelek2 ya. Bukan unbelievable versi bagus. Hahaha…





Teror BB

Dia adalah temen lama gue. Gue kenal dia dari tahun 2002. Terus udah lama ga ketemu nih. Padahal rumahnya deket. Dan dia adalah temen yg ga begitu menyenangkan. Bukan hanya gue yg ngomong gini ya. Tapi hampir semua orang. :D

So, suatu malem dia dateng ke rumah gue. Datengnya dia ke rumah gue ini bener2 super ngeselin. Dia dateng ke rumah gue jam 11 malem. Lalu dia manggil2 gue dari luar as if itu masih sore dan seolah2 gue tinggal sendirian.

“Tijeeee… Tijeee… Yuhuuuu… Mister Tijeeee…!”

Terus gue buru2 lari ke luar, ke teras lantai 2 rumah gue. Dari atas situ gue suruh dia diem.
“Sttttt!!! Berisik lo! Di sini ada bayi!” kata gue setengah berbisik.

Begitu sampe bawah, gue lewatin nyokap gue yg kebetulan saat itu belum tidur. Dan beliau langsung yg, “Siapa sih? Udah malem kok teriak2? Ga sopan amat di rumah orang?”

Dan gue yg, “Iya nih!”

Lalu akhirnya gue temui dia di teras rumah gue. Mulailah kita ngomong basa-basi gitu. Nah, ceritanya dia sekarang pake BB. Tukeran pin deh kita. Terus dia minta fotonya yg dulu gue jepret sekitar tahun 2008. Gue bilang gue akan kasih foto itu tapi gue mau cari dulu soalnya itu foto udah lama dan ada di PC gue.

Akhirnya, gue malah nyesel karena udah tukeran pin ama dia. Soalnya malam itu eh, udah pagi deh, dia nge-PING2 gue mulu. Dia ping gue jam 2 pagi. Lalu jam setengah 4 pagi! Ya untuk nagih fotonya yg gue yg dia minta tadi itu. Jadi dia maunya langsung ada gitu! Sementara fotonya itu kan gue ambil pake hp lama yg udah gue pindahin tentunya ke PC gue, yg gue juga harus ubek2 dulu untuk bisa nemu foto itu. Gue belum sempet dong. Lha baru tadi! Sampe besoknya lagi juga gue belum sempet juga.

Nah, terus aja deh tuh teror2nya dia ke gue. Sampe besok2nya juga. Karena gue ga sempet2 juga. Kebayang ga lo?

Dan dia akhirnya diem saat fotonya akhirnya gue kirim. Agak diem, sebenernya.

Anyway, yg paling bikin gue ga abis pikir, gue pernah masang foto gue di profile-picture atau avatar di BB. Nah, itu foto dia save, lalu dia jadikan profile-picture atau avatar-nya dia. Maksudnya apaan ya? Ga ngerti banget gue. Gue tanya, seperti biasa dia suka ngomong2 ‘peres’ gitu, katanya itu menunjukkan kalo dia kagum ama gue. Which I know he’s lying! Sejarahnya panjang kenapa gue tau. 

Dan hobi nge-ping ga tau waktu itu? Ya masih sampe akhirnya gue remove dia.  Unbelievable!



Ada channel?

Cerita yg satu ini sebenernya udah pernah gue ceritain di tulisan gue sebelumnya. Tapi ini bisa dibilang sebagai lanjutannya. Begini, sepupu gue minta info kalo ada lowongan kerjaan di kantor gue. Dia ga betah sama kerjaannya yg sekarang. Nah, akhirnya setelah sekian lama, dia dateng bawa CVnya. Lalu dia kasih ke gue dan gue kirim ke HRD. Gue bilang sama HRD gue itu kalo itu rekomendasi gue. Lalu HRD gue minta dia kirim email langsung ke dia, semua lamaran dan CV dan lain sebagainya yg diperlukan untuk lamaran itu.

Tapi sayang, setelah berminggu2 ternyata sepupu gue ini ga kirim2 juga email yg diminta HRD gue itu. So, akhirnya gue juga jadi males ngurusinnya.

Lalu, setelah sekian lama, akhirnya sepupu gue ini kirim mesej ke gue. Isinya adalah dia minta info kalo2 ada lowongan, kerjaan di tempat lain, atau seperti bahasa yg dia pake, gue punya ‘channel’ apa engga?

Gue tanya balik, “Kemaren email yg diminta sama HRD dikirim ga?”

Dia jawab, “Belum. Hehehe…”

Gue jawab lagi, “Well, kalo gitu ga ada channel2an. Ga ada info2an lowongan ya. Ada kerjaan di depan mata kok lo malah males, sekarang lo malah minta kerjaan lagi? Lo itu gimana sih? Kalo lo males2an, mana ada orang yg mau bantuin? Ya udah, besok2 kalo lo mau cari lowongan, ga usah nanya2 ama gue.”

Agak emosi gue jadinya. Walau gue emang akan tetep kasih info ke dia kalo ada lowongan sih. Cuma entah kapan. Nunggu dia ga jadi pemales lagi mungkin? Ah, unbelievable.



My Brother dan Motor

Kakak gue mau ngejual motornya sama gue. So, dia tawarkan motornya itu ke gue. Lewat BB. Terjadilah tawar-menawar harga. Akhirnya sepakat deh. Harganya sekian.

Besok paginya, gue terima sms dari kakak gue yg lainnya. Dia bilang kakak gue yg jual motornya ke gue itu mau jual ke gue dengan harga sekian. Sekiannya itu lebih mahal. Gue jadi bingung kan. Kok dia ngomong ke kakak gue yg satunya untuk urusan motor yg gue mau beli. Harganya pun beda. Lebih mahal. Ini gue lho yg mau beli motornya. Harga udah enak, kok tiba2 lebih mahal dan ga ngomong ke gue tapi ngomongnya ke kakak gue yg satunya lagi!? Ini apaan sih? Gue bingung banget.

Eh, ya udah, sorenya kakak gue yg jual motornya ke gue nge-bbm gue. Dia bilang, motornya akan dia antar besok pagi. Harganya udah disetujui, tapi harga yg dia nego2an sama kakak gue yg satunya. Dan dia bilang gini, “Gue ga mau denger ada keluhan di kemudian hari.”

And I was like, what?? Apaan nih? Dia jual motor kok kaya dia kasih gue gratisan atau apa gitu yg ujung2nya ngomong gitu? Kok masih otoriter aja ama adiknya di jaman sekarang yg kita udah setua ini? Udah harganya ga sesuai dengan gue mau, ngomongnya ama kakak gue, bukan ama gue, dan ujung2nya ada kalimat kaya gitu? Gue langsung aja bilang, “Ga jadi deh. Gue ga mau.”

Dan dari semua ini, kelakuan kakak gue yg nego ama gue malem2 pake BB, lantas paginya sms-an ama kakak gue yg satunya untuk nego lagi dan akhirnya harganya beda tapi gue juga yg bayar itu motor, lalu dia nge-bbm gue pas sore harinya dengan kata2nya itu bikin gue mikir, he’s unbelievable!



Deadline Ala-Ala

Di tahun ini gue ikutan sebuah organisasi yg menyelenggarakan sesuatu. Sesuatu deh ya.  Nah, gue ada di posisi sebagai desainer grafisnya. Karena meeting2 diadakan udah jauh2 hari, gue mikir kayanya ga mungkin kalo nanti gue bakalan kerepotan ngurusin desain2 untuk mereka secara ngebut2. Pasti bakalan santai. Ga taunya, gue salah. Yg terjadi adalah bener2 seperti yg gue takutkan. Yaitu gue akhirnya harus ngebut ngerjain desain2 itu.

Ini bukan salah gue. Desain2 untuk mereka udah jauh2 hari gue siapkan. Tapi ada satu item, yaitu katalog, yg isinya atau materinya itu harus gue kumpulkan dulu dari semua anggota organisasi itu. Dan itu ga terkumpul juga meski saat deadline udah abis.

The ‘best’ part is, deadline-nya itu tanggal 3 September. Tapi justru, mereka ngasih isi katalog itu mulai tanggal 3 September. Dan katalog itu harus naik cetak di tanggal 20 September.

Kalo lo pikir akhirnya mereka selesai ngasihnya di tanggal 4, lo salah besar. Tanggal 5, 6, 7, 8 dst? Salaaah..! Sampe tanggal 20 itulah mereka baru selesai ngasih materi. Dan itupun ga lengkap. Jadi gue masih juga harus nunggu2 lagi. So, selama ngerjain gue juga sambil nungguin isi katalog yg masih belum gue terima itu dateng.  Padahal, seperti yg gue bilang, tanggal 20 itu udah mau naik cetak. Niatnya, gue mau nyicil2 ngerjain katalog itu. Tapi apa yg mau dicicil kalo isinya ga ada? Mau tulisan asal2an dulu lalu tinggal diganti begitu isi sebenernya ada? Itupun udah gue lakukan. Tapi ga ngaruh tuh.

Dan jadilah gue kerja rodi. Di kantor mereka. Kerja udah kaya mau mati. Dua hari dua malem gue ga tidur. Melek dan kerja. And by kerja, gue beneran kerja. Duduk di depan komputer, mengerjakan isi katalog. Yg ga lengkap dan banyak. Gue masih harus nunggu isi katalog yg belum dateng dari salah satu dari mereka. Begitu juga logo2. Gue ga istirahat. Kalopun iya, itu hanya buat ngerokok dan makan. Selebihnya? Ya kerja.

Mungkin deadline buat mereka itu pengertiannya beda kali ye sama pengertian deadline pada umumnya. Ah, unbelievable…



Ketemuan di Kelapa Gading? Ohh, Serius…

Suatu hari, gue dikirimin mesej oleh seorang temen. Dia gue kenal belum terlalu lama ini. Di mesej itu dia bilang lagi bรชte karena udah beberapa hari ini di rumah terus. Well, saat itu soalnya emang abis Lebaran. Jadi emang ga kemana2 juga, padahal liburan lumayan panjang. So, dia bilang dia mau jalan ke luar dan dia ajak gue. Kebetulan, gue juga emang mau ke luar. Mau nganterin monitor komputer gue yg rada eror. Lokasi tempat servisnya itu ada di daerah Kelapa Gading. Maka dari itu, pas temen gue ini bilang dia mau ke luar dan ketemuan ama gue ya gue setuju aja. Toh bisa ketemuan di Mall Kelapa Gading kan? Gue dari tempat servisan ke situ kan deket.

Akhirnya dia bilang iya. Gue jalan sampe sana, menyerahkan monitor itu, lalu mulai jalan menuju mall-nya. Dan saat itu gue mesej dia. Gue nanya, dia udah sampe mana. Dia ga jawab juga.

Sampe akhirnya sampailah gue di mall-nya. Gue mesej dia lagi. Gue bilang gue udah sampe. Lalu gue tanya dia udah sampe mana. Lalu tau ga dia jawab apa?

“Ohh, serius…”

Lalu dia kirim mesej lagi, “Lo masih lama ga di sana. Gue masih jauh nih.”

Gue bingung maksudnya apa. Gue tanya aja, “Maksud lo ‘oh serius’ itu apa? Lo kira gue bercanda tadi kalo gue bilang gue mau ke sini dan gue nungguin lo di sini? Dan lo masih di rumah kan sekarang?”

Dan dia hanya menjawab, “Iya. Hehehe…”

Rasanya pengen gue maki2 ini orang. Baik kirim mesej maupun gue telpon aja sekalian. Tapi gue ga boleh gitu. Gue merasa tidak memperbolehkan diri gue begitu. Ya, saat itu sih alasannya karena dia temen baru. So, gue cuma diem aja. Lalu dateng mesej dia yg baru. Dia bilang, “Gimana kalo ketemuannya di GI aja? Mau ga?”

Gue jawab, “Ga usah. Gue mau balik.”

Lalu dia kirim mesej2 yg isinya sorry lah, maaf lah, dsb. Gue maleeees banget jawabin. Daripada gue ngomong yg engga2 yeee… mending gue diem.

Nah, cukup unbelievable kan tingkah orang yg satu ini?


Ya, itulah beberapa kisah yg unbelievable yg gue alami belakangan ini. Dan sebenernya masih ada lagi  juga nih, cuma untuk sekarang gue ceritain yg ini dulu deh. Hehehe…  
Anyway, sebelumnya juga sebenernya ada. Yg juga terjadi belum2 lama ini juga. Mungkin kalo mau liat, bisa klik ke sini.

Hmm, unbelievable yg kaya gini udah pernah gue alami, dan gue pengen ada hal yg unbelievable yg bagus yg terjadi sama gue. Yg bagus, yg enak, yg menyenangkan. Hahaha…

01 November 2012

Ada Lowongan Ga?




“Ada lowongan kerja ga di tempat lo? Gue mau dong.”
- Seorang teman lama yg gue kenal sejak 2003

Gue emang ga mau dia kerja di kantor gue. Karena gue kenal banget dia dan kelakuannya. Bisa2 bos gue mempertanyakan, kenapa gue ngajak2 dia masuk kerja, kalo seandainya dia beneran kerja di kantor gue.

Karena itu gue ga ngasih tau kalo ada lowongan di tempat gue. Tapi sebagai gantinya, gue ngasih info lowongan lain di tempat lain. Banyak. Gue dapet infonya dari temen gue.

Hasilnya, dia diam seribu bahasa. Malah mesej ke gue hal2 yg ga penting2 di lain hari.


***

“Gue mau kerja sebagai sales marketing. Gue seneng kerja kaya gitu. Kalo ada lowongan di tempat lo, ajak gue ya.”
- Seorang temen lama yg gue kenal sejak 1987. Temen SD-SMP gue.

Tapi begitu beneran ada lowongan, dan posisinya pas seperti yg dia cari, dia diem aja. Dan gue berulang2 ngasih tau. Gue ga keberatan dia sekantor dengan gue. Tapi dia ga juga ngasih CV dsb, yg biasa dipake buat ngelamar kerja. Dia diem aja.

***

“Tolongin gue dong. Gue bener2 butuh kerjaan. Gue terima kok posisi apa aja. Bahkan jadi OB sekalipun.”
- Temen yg gue kenal sejak 2006.

Setiap hari dia sms gue. Nanyain soal ini. Dan yg ditanya itu banyak sekali. Soal kerjaannya tentunya. Lalu berapa gajinya. Lalu bagaimana jenjang karirnya. Lalu dia nanya, apakah boleh yg ngelamar itu adiknya aja. Lalu berubah lagi jadi dia aja yg mau kerja di sini. Lalu dia akhirnya bilang kalo dia mau ngajak temen untuk sama2 ngelamar. Lalu dia bilang dia mau ketemuan aja untuk ngebahas kerjaan ini. Lalu akhirnya dia bilang dia akan kirim lamaran. Lalu dia bilang dia juga akan kirim email juga. Dan semua percakapan ini dilakukan melalui sms. Bukan telpon. Berhari2, bahkan berminggu2. Lama2 dia ga ada kabarnya. Dan sampe hari ini, gue ga pernah nerima berkas2 lamaran dia yg dia minta gue sampaikan ke HRD gue.

***

“Gue butuh kerjaan baru. Gue mau keluar dari kerjaan lama gue. Di situ bener2 udah kaya neraka. Gue ga mau lagi di situ. Tolongin gue. Kalo ada lowongan gue bener2 mau masuk ke tempat lo.”
- Sepupu. I’ve known him for life.

Itu hanya omongan dia yg pertama. Sebenernya dia berulang2 kali nanyain ini sama gue.

Posisi kosong di kantor gue ada. Makanya gue akhirnya ngabarin dia untuk segera ngelamar. Tapi dia ga kunjung ngelamar juga. Gue akhirnya yg nagih. Tapi ga taunya dia mau resign dulu dari kantor lamanya, dan urusan itu lama banget selesainya. Perlu berminggu2 untuk ngurus gituan, which I don’t get why. Dan gue pikir, bukannya kalo mau ngelamar ya ngelamar aja. Masalah mau resign di tempat lama itu ya jalan bareng. Selagi dia bikin lamaran, atau di tes, atau apa kek nantinya di kantor gue, dia sudah dalam proses resign. Or apa kek gitu. Pokonya buru2 ngelamar di tempat gue. Posisi bisa aja udah ditempatin orang kan kalo ga cepet2?

Akhirnya dia bener2 udah ngasih berkas2nya. Gue udah kasih ke HRD gue. Gue bahkan tulis di amplopnya kalo itu rekomendasi gue. Dan HRD gue ngasih respon positif. Tapi syarat lainnya yaitu dia harus ngasih datanya lewat email langsung ke HRD gue. Dia kemungkinan besar diterima di kantor gue.

Sampe hari ini, HRD gue bilang tidak pernah terima email dari dia.

***

“Ada lowongan ga di tempat lo? Kalo ada, gue mau dong. Kabarin ya.”
-
Tetangga sekitar rumah. Gue kenal sejak 1984.

Waktu itu gue masih di kantor gue yg lama.

Setiap ketemu gue, dia selalu nanyain ini. Nanyain ini. Nanyain ini. Nanyain ini. Nanyain ini.

“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”
“Mana? Ada ga?”

Sampe eneg. Saat itu gue ga pernah tau kalo ada lowongan atau engga. Dan gue ga inget untuk nyari tau. Walau akhirnya gue cari tau juga.

Dan akhirnya gue tau, kalo dia basa-basi doang. Soalnya dia udah dari dulu kerja sebagai PNS. Gue akhirnya ketemu dia pas pulang kerja. Dia dengan seragamnya. Jadi kalo gue ketemu dia emang ga pernah saat hari kerja.

Gue nanya aja, “Lo udah kerja kenapa nanyain kerjaan ama gue?”

Dia nyengir.

Trust me, lo pengen gampar dia pake penggorengan tukang nasi goreng. What an annoying!

***


I mean, come on, you people!